nuffnang

2 October 2014

Semoga kita mampu membawa cinta ini ke syurga




Hati yang cuba mentadaburi ayat-ayat cinta Allah.
Diri yang sedang mencemburui para salaf yang sangat lunak akan hatinya.
Butir-butir air mata membasahi pipi dan mushaf kesayangan.
Mengharap kasih sayang dan cinta Tuhan.
Menangisi takdir diri yang tidak diketahui pengakhirannya, samada syurga ataupun neraka.
Semoga diriku dan dirimu sentiasa bahagia.
Pohonku agar menjadi penghuni syurga.
Semoga cinta yang telah lahir ini akan membawa kita ke Syurga. Syurga yang abadi buat selamanya.
Ameen, ya rabbana.

“Abang, diri ini yang seharusnya berterima kasih kerana abang memilih sayang sebagai teman hidup abang. Sayang sangat bersyukur kerana jodoh itu adalah abang. Tak sanggup berpisah dengan abang. Hanya mati sahaja yang mampu memisahkan kita bang.” Balas si isteri.
“Siapa kata mati pisahkan kita? Sampai mati pun kita tak akan berpisah sayang. Bukan mati yang pisahkan kita hakikatnya.” Pernyataan si suami nyata membingungkan si isteri.
“Abang, kalau ajal dah sampai, kita tak akan bertemu lagi. Membawa diri ke alam yang lain di sana. Bukankah demikian pengaturan hidup kita?” Bidas si isteri. (Oh, sungguh klasik ceritaku)
“Sayang, hakikinya, kita bercinta bukan ke akhir hayat. Tapi cinta kita meniti ke alam syurga. Mana mungkin kita terpisah jika cinta kita berlandaskan-Nya. Kerana cinta itu akan kekal hingga ke syurga.” Terang si suami.
“Jadi, apa yang memisahkan kita?” Terpinga-pinga si isteri.
“Kenapa? Nak berpisah dengan abang ker?” Usik suami. (Nakal sungguh si suami ni. Eh? Kenapa aku komplen?)
“Ish, abang ni, orang tanya jak lah.” Kata si isteri sambil memuncungkan mulutnya. (Ya Allah, kiutnya. Eh? Macamlah aku kenal siapa si isteri ni =.=”)
“Kalau cinta bersatu hingga ke syurga, apa lawan bagi syurga?” Si suami berteka-teki dengan si isteri.
“Opkozlah neraka.” Jawab si isteri.
“Yup, dekat neraka, ada orang fikir tentang nikmat? Cinta itu nikmat sayang, dekat neraka semua seksaan. Keajaiban kalau ada orang rasa seksaan tu satu nikmat. Orang masa tu terfikir tentang diri sendiri sahaja. Kalau ada isteri dekat dia pun, tiada masa nak beromantik dalam neraka. Taulah neraka tu panas, takkan nak kata “Oh my darling, you are so hot”, walhal, sama-sama terbakar.” Panjang lebar hujah si suami. Si isteri tersenyum mengangguk faham.
“Kesimpulannya, cinta sebenar membawa ke syurga, kalau benar sayang, tak mungkin sanggup nak bawa yang tercinta ke neraka. Kerana cinta itu adalah anugerah, cinta itu nikmat, yang pastinya hanya di syurga menjadi happy endingnya.” Sambung si suami.
“Oleh itu, yang pisahkan kita hanya neraka. Jadi yang belum kahwin, pegang sana sini, peluk itu, cium ini, membawa ke neraka lah kan bang?” Balas si isteri.
“Yezza, kecuali kalau mereka bertaubat.” Kata si suami sambil tersenyum.
“Kalau gitu, jom bang, kita ke syurga?”
Teeeeeeeetttttt~~
- See more at: http://segalaceritera.com/atik/2011/12/13/bukan-mati-yang-pisahkan-kita/#sthash.obVhEeWD.dpuf
“Sayang, thank you so much sebab hadir dalam hidup abang. Tak sanggup rasanya untuk berpisah dengan sayang.” Lembut suara suami mendamaikan hati si isteri.
“Abang, diri ini yang seharusnya berterima kasih kerana abang memilih sayang sebagai teman hidup abang. Sayang sangat bersyukur kerana jodoh itu adalah abang. Tak sanggup berpisah dengan abang. Hanya mati sahaja yang mampu memisahkan kita bang.” Balas si isteri.
“Siapa kata mati pisahkan kita? Sampai mati pun kita tak akan berpisah sayang. Bukan mati yang pisahkan kita hakikatnya.” Pernyataan si suami nyata membingungkan si isteri.
“Abang, kalau ajal dah sampai, kita tak akan bertemu lagi. Membawa diri ke alam yang lain di sana. Bukankah demikian pengaturan hidup kita?” Bidas si isteri. (Oh, sungguh klasik ceritaku)
“Sayang, hakikinya, kita bercinta bukan ke akhir hayat. Tapi cinta kita meniti ke alam syurga. Mana mungkin kita terpisah jika cinta kita berlandaskan-Nya. Kerana cinta itu akan kekal hingga ke syurga.” Terang si suami.
“Jadi, apa yang memisahkan kita?” Terpinga-pinga si isteri.
“Kenapa? Nak berpisah dengan abang ker?” Usik suami. (Nakal sungguh si suami ni. Eh? Kenapa aku komplen?)
“Ish, abang ni, orang tanya jak lah.” Kata si isteri sambil memuncungkan mulutnya. (Ya Allah, kiutnya. Eh? Macamlah aku kenal siapa si isteri ni =.=”)
“Kalau cinta bersatu hingga ke syurga, apa lawan bagi syurga?” Si suami berteka-teki dengan si isteri.
“Opkozlah neraka.” Jawab si isteri.
“Yup, dekat neraka, ada orang fikir tentang nikmat? Cinta itu nikmat sayang, dekat neraka semua seksaan. Keajaiban kalau ada orang rasa seksaan tu satu nikmat. Orang masa tu terfikir tentang diri sendiri sahaja. Kalau ada isteri dekat dia pun, tiada masa nak beromantik dalam neraka. Taulah neraka tu panas, takkan nak kata “Oh my darling, you are so hot”, walhal, sama-sama terbakar.” Panjang lebar hujah si suami. Si isteri tersenyum mengangguk faham.
“Kesimpulannya, cinta sebenar membawa ke syurga, kalau benar sayang, tak mungkin sanggup nak bawa yang tercinta ke neraka. Kerana cinta itu adalah anugerah, cinta itu nikmat, yang pastinya hanya di syurga menjadi happy endingnya.” Sambung si suami.
“Oleh itu, yang pisahkan kita hanya neraka. Jadi yang belum kahwin, pegang sana sini, peluk itu, cium ini, membawa ke neraka lah kan bang?” Balas si isteri.
“Yezza, kecuali kalau mereka bertaubat.” Kata si suami sambil tersenyum.
“Kalau gitu, jom bang, kita ke syurga?”
Teeeeeeeetttttt~~
- See more at: http://segalaceritera.com/atik/2011/12/13/bukan-mati-yang-pisahkan-kita/#sthash.obVhEeWD.dpuf
“Sayang, thank you so much sebab hadir dalam hidup abang. Tak sanggup rasanya untuk berpisah dengan sayang.” Lembut suara suami mendamaikan hati si isteri.
“Abang, diri ini yang seharusnya berterima kasih kerana abang memilih sayang sebagai teman hidup abang. Sayang sangat bersyukur kerana jodoh itu adalah abang. Tak sanggup berpisah dengan abang. Hanya mati sahaja yang mampu memisahkan kita bang.” Balas si isteri.
“Siapa kata mati pisahkan kita? Sampai mati pun kita tak akan berpisah sayang. Bukan mati yang pisahkan kita hakikatnya.” Pernyataan si suami nyata membingungkan si isteri.
“Abang, kalau ajal dah sampai, kita tak akan bertemu lagi. Membawa diri ke alam yang lain di sana. Bukankah demikian pengaturan hidup kita?” Bidas si isteri. (Oh, sungguh klasik ceritaku)
“Sayang, hakikinya, kita bercinta bukan ke akhir hayat. Tapi cinta kita meniti ke alam syurga. Mana mungkin kita terpisah jika cinta kita berlandaskan-Nya. Kerana cinta itu akan kekal hingga ke syurga.” Terang si suami.
“Jadi, apa yang memisahkan kita?” Terpinga-pinga si isteri.
“Kenapa? Nak berpisah dengan abang ker?” Usik suami. (Nakal sungguh si suami ni. Eh? Kenapa aku komplen?)
“Ish, abang ni, orang tanya jak lah.” Kata si isteri sambil memuncungkan mulutnya. (Ya Allah, kiutnya. Eh? Macamlah aku kenal siapa si isteri ni =.=”)
“Kalau cinta bersatu hingga ke syurga, apa lawan bagi syurga?” Si suami berteka-teki dengan si isteri.
“Opkozlah neraka.” Jawab si isteri.
“Yup, dekat neraka, ada orang fikir tentang nikmat? Cinta itu nikmat sayang, dekat neraka semua seksaan. Keajaiban kalau ada orang rasa seksaan tu satu nikmat. Orang masa tu terfikir tentang diri sendiri sahaja. Kalau ada isteri dekat dia pun, tiada masa nak beromantik dalam neraka. Taulah neraka tu panas, takkan nak kata “Oh my darling, you are so hot”, walhal, sama-sama terbakar.” Panjang lebar hujah si suami. Si isteri tersenyum mengangguk faham.
“Kesimpulannya, cinta sebenar membawa ke syurga, kalau benar sayang, tak mungkin sanggup nak bawa yang tercinta ke neraka. Kerana cinta itu adalah anugerah, cinta itu nikmat, yang pastinya hanya di syurga menjadi happy endingnya.” Sambung si suami.
“Oleh itu, yang pisahkan kita hanya neraka. Jadi yang belum kahwin, pegang sana sini, peluk itu, cium ini, membawa ke neraka lah kan bang?” Balas si isteri.
“Yezza, kecuali kalau mereka bertaubat.” Kata si suami sambil tersenyum.
“Kalau gitu, jom bang, kita ke syurga?”
Teeeeeeeetttttt~~
- See more at: http://segalaceritera.com/atik/2011/12/13/bukan-mati-yang-pisahkan-kita/#sthash.obVhEeWD.dpuf


#saya dapat sepasu bunga :)

No comments:

Post a Comment

assalamualaikum / salam sejahtera ! i am afisya afida.