nuffnang

5 January 2013

Setia Hujung Nyawa

sendainya begitu.













 
 
 
 
tuhanku,
dugaanmu hebat hingga aku hampir tersungkur..
menjengah rasa putus asa takkala iman makin tipis..
hilang di hanyutkan fitnah manusia yang menggila..
tuhan,
aku hamba yang leka..
aku hamba yang lupa..
kasihmu tak pernah pergi..
hanya aku yang perlu mencari..
setiap ruang...
setiap sudut dari mata ku yang satu..
terima kasih tuhan ku,
tatkala aku temui agungnya kasihMu..
tatkala aku merasai damainya hati ku..
berikan aku kekuatan..
berikan lah aku ketabahan..
rintihan cintaku padaMu..
sentiasa kau dengar..
sentiasa kau sahut..
sentiasa kau ingatkan..
ketabahan..kesabaran tidak akan mampu di runtuhkan..
oleh hati yang sentiasa bersamaMu..
semoga kebenaran yang kau simpan terbuka jua..
bagai membuka mata setiap manusia..
yang sibuk memburu nafsu..
supaya bertaubat memohon ampun kepadaMu.

berat hati ini untuk menulis 
meluahkan apa yang tersirat
biarlah bulan bintang sahaja mendengar luahan hati ku ini
selebihnya aku ceritakan disini
 
Semua terjadi seperti mimpi
kurelakan ia berlaku
walau hati berkata sebaliknya
ZRASHHH

'Hujan eh?' 
Aku melihat ke langit yang –mungkin- sekarang sedang menangis.
Ya.. menangis sepertiku. 
Sepertiku yang merasakan kesedihan yang mendalam.
Kerana, aku telah kehilangan seorang yang sangat berharga.
Seseorang yang menyedarkanku akan perasaan ini.

:(
Waktu yang kulalui dengannya terasa begitu singkat. 

Sesingkat apa yang terjadi saat itu… 

detik itu. 

Detik dimana dia meninggalkanku. 

Ya. 

Meninggalkanku. 

Selamanya.

Hatiku hancur saat mengetahui jika dia telah tiada. 

Hancur berkeping keeping. 

Hingga mungkin tidak ada yang tersisa lagi.

Dan mungkin yang bias merapikannya kembali adalah dirimu.

Tiada lagi senyummu yang sehangat mentari . Suara cemprengmu yang sangat khas . Mata kokomu yang seperti cokelat cadbery (betul ke ejaan ? hemtak aje). Sepasang mata yang akan selalu kurindukan. Mata yang membuatku sedar akan perasaan ini.
Hati ini sakit jika memikirkan kejadian itu lagi . Kejadian yang telah mengambil nyawamu. Mengambilmu dari sisiku. Betapa aku sangat ingin melupakan kejadian itu. Kejadian yang membuat rapuh hidupku.

Ini semua adalah kesalahanku. Jika saja saat itu aku benar – benar menjagamu, kejadian itu tidak akan pernah terjadi. Aku sangat menyesal . Sangat amat menyesal. Kenapaa aku sebodoh itu membiarkanmu pergi sendirian !!!

Itu benar – benar bagaikan mimpi buruk untukku.

mimpi yang seharusnya tidak pernah terjadi. 

Mimpi yang sekarang terus menghantuiku.

Setiap malam aku bermimpi, bermimpi akanmu.

Mimpi yang indah memang. 

 Tapi mimpi itu menjadi mimpi tentang kejadian itu. 

Kejadian yang hampir membuatku gila karena kehilanganmu.

aku hampier gila karena kehilanganmu. 

Ingin rasanya aku ikut mati. 

Menyusulmu ke alam sana. 

Alam yang sekarang kau tinggali. 

ohh Tapi akal sihatku masih bekerja rupannya. 

Menyuruhku untuk tetap hidup. 

Demi dirimu. 

Aku tahu, jika aku ikut mati bersamamu, kau akan sedih karena aku telah melakukan sebuah kesalahan.


Dan aku tidak ingin melihat orang yang kusayangi sedih, apalagi menangis. 

Aku benci hal itu. 

Aku sangat benci.

Kerana kamu nyawaku
Kerana kamu nafasku
Kerana kamu jantungku
Kerana kamu rapuh hidupku
Remuk jantungku

apa kau tau.. 
kau itu segalanya bagiku.
Aku sangat mencintaimu melebihi diriku sendiri. 
Agak berlebihan memang. 
 
Tapi mahu bagaimana lagi jika itu kenyataannya.
Mati rasa. 
Itu yang kurasa saat ini. 
Tidak ada seseorang yang biasanya selalu cari masalah padaku seperti dulu. 
Tidak ada tingkah konyol darimu seperti dulu.
Kenapa takdir memisahkan kita ? Kenapa.. apa salah kita..

Apa memang kita tidak di takdirkan bersatu. 

Tapi jika memang benar begitu.

Jangan seperti ini. 

Jangan dengan nyawamu yang pergi meninggalkanku.

Kenapa saat itu bukan aku saja yang mati.

Heh.. kau benar – benar telah membuatku gila.. membuatku gila akanmu. Dan juga akan cinta.

Baru kali ini aku merasakan perasaan seperti ini.


Aku benar – benar tidak habis fikir. 

Kenapa ini terjadi.

Perasaan ku campur aduk. 
Sedih, 

marah,

kesal, 

menjadi satu. 

Dan sekarang.. tidak ada yang kurasakan.


Hatiku hampa..


Hatiku kosong…


Lemah..

Itu yang kurasa.

Kenapa kau meninggalkanku ? 
K
enapa takdir juga tega memisahkan kita. 

Takdir memang kejam. 

Seandainya takdir itu ku ubah dari dulu. 

Hal ini tidak akan pernah terjadi.

Ya. 

Tidak akan pernah.

Tapi satu hal yang akan selalu kucamkan sebagai penyemangatku.

Kau selalu melihatku dari sana.

Selalu mengawasiku.

selalu menjagaku dari sana.

 Dan ada yang ingin kukatakan padamu ..

Terima kasih kerana telah memberikanku rasa ini.

Dan asal kau tau.

Aku.. akan selalu mencintaimu.

Sampai aku mati.



sekian dahulu kisah dongeng dari cik afisya ImpianaFida
SAjer kasi gempaq !

sedikit tersisa dalam hati ini kehilangan cinta dari seseorang,,aku akan sentiasa mencintaimu walau jauh terpisah
kau diutara aku diselatan
setia hujung Nyawa

No comments:

Post a Comment

assalamualaikum / salam sejahtera ! i am afisya afida.